Feasibility Study Pesma FEBI ke Ma’had Al-Jamiah UIN Maliki

5 September 2019
previous arrow
next arrow
Slider

Rabu (4/9) delegasi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Surakarta bertolak ke Ma’had Al Jami’ah UIN Maulana Malik Ibrahim Malang untuk melakukan kegiatan Feasibility Study. Tujuan dilakukan Feasibility ini adalah untuk ngangsu kaweruh terkait pengelolaan Pesantren Mahasiswa. Delegasi terdiri dari 4 perwakilan dosen sekaligus perintis Pesantren Mahasiswa yakni Nur Hidayah Al Amin, Lc., M.E.,Sy., Alvin Yahya, S.H., M.H., Fuad Hasyim, M.E.K., 2 perwakilan dari pengadministrasi yakni Moh. Fathur Rohman, S.Sy., Ngesti Wihastuti, A.MF., dan seorang perwakilan Santri. Delegasi diterima langsung oleh Mudir Utama Ma’had Al-Jami’ah UIN Maulana Malik Ibrahim Malang yakni Dr. KH. Ahmad Muzakki, M.A., Bendaharawan Ma’had dan pengurus yang terjun dalam proses akademik Santri seperti Musyrif/ah dan Murabbi/ah.

Diskusi dimulai dengan membahas tentang manajemen pengelolaan yang terdiri dari sistem perekrutan musyrif/ah dan murabi/ah untuk menjadi garda terdepan proses pendidikan di Ma’had Al Jami’ah. Mudir juga menjelaskan bahwa seluruh Mahasiswa Baru wajib mengikuti kegiatan Pesantrenisasi ini, karena sistemnya terintegrasi dengan kuliah formal. Bahkan secara sistem, kegiatan Ma’had memiliki siakad tersendiri, lanjut beliau. Hasil pelajaran yang didapat dalam Ma’had, baik yang bersifat ­daily activities maupun hasil ujian tertulis nantinya akan menjadi mata kuliah prasyarat untuk mengambil mata kuliah keislaman pada semester ketiga dan seterusnya. Artinya, jika mahasiswa tidak lulus dalam pelajaran Ma’had maka diwajibkan remedial. Pun jika tidak lulus program Ma’had, meskipun seluruh mata kuliah selesai diambil, maka Mahasiswa tidak bisa diluluskan.

Hal ini senada dengan Visi dan Misi UIN Maulana Malik Ibrahim bahwa mahasiswa harus memiliki 4 karakter tama sebagai bagian dari Mahasiswa sekaligus Santri, diantaranya Keagungan Akhlak, Kedalaman Spiritual, Keluasan Ilmu dan Kemampuan Profesional. Ma’had memiliki porsi mewujudkan Keagungan akhlak dan Kedalaman Spiritual dengan meramu kurikulum dan sistem sedemikian rupa sehingga mampu berkembang menjadi Ma’had percontohan bagi PTKIN di seluruh Indonesia saat ini. DIskusi dilanjutkan dengan membahahas kurikulum Ma’had, keuangan, sarana dan prasarana dan tentunya dukungan Universitas dalam mem-back up penuh kegiatan Ma’had dengan kebijakannya, karena menurut Mudir Utama jika tanpa Political Will pimpinan yang sejalan maka yang ada hanya ngoyo (berat) dan soro (susah).

Feasibility Study ini tidak hanya melakukan diskusi dengan para pengelola saja, lebih lanjut juga melihat aktifitas Santri dalam lingkungan Ma’had yang letaknya berdampingan dengan Kampus Utama UIN Maliki ini. Delegasi melihat kondisi Mabna (gedung asrama) dengan segala fasilitas didalamnya, melihat aktifitas Santri yakni Ta’lim yang kebetulan saat itu sedang ngaji­ kitab karangan ulama besar nusantara yakni Imam Nawawi al Bantani yang bertajuk Qomi’ al-Thughyan. Kegiatan Feasibility Study ini berakhir pukul 20.30 bertempat di Gedung C UIN Maliki, atas undangan Mudir Utama untuk melihat proses pendidikan 2 cabang lain yang dikelola Ma’had selain pesantrenisasi mahasiswa baru, yakni Ma’had Al-Jami’ah al-Aly (serupa dengan Ma’had Aly pada Pesantren) dan Madrasah Diiniyyah yang merupakan program ngaji­ bagi masyarakat umum. Suasana layaknya kota santri sangat terasa, manakala disiang hari kampus berjalan seperti umumnya kegiatan akademis formal, sementara ba’da maghrib kondisi berubah menjadi sangat religius dengan lalu lalang santri berpeci, sarungan dengan membawa kitab. Akhirnya semoga kegiatan feasibility ini mampu membawa inspirasi untuk dikembangkan di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Surakarta (efha/red).

 
Top